Minggu, 11 September 2016

"KHUTBAH IDUL ADHA BAHASA JAWA TAHUN 1435 H"

الحمد لله الذى جعل يوم عيد الأضحى ضيافة لعباده الصالحين . أشهد أن لآأله إلا الله الذى جعل الجنة ضيافة كبرى للمتقين. و أشهد أن سيدنا محمد عبده ورسوله الداعى لتلك الضيافة جميع العالمين. اللهم صل وسلم وبارك على سيدنا ومولانا محمد وعلى آله وصحابته أجمعين. الله اكبر الله اكبر الله اكبر ولله الحمد. أما بعد. فيا أيها الحاضرون اتقوا الله. واعلموا أن الله تبارك وتعالى قد فرض علينا حج بيته الحرام. وجعل الحج لإجتاع السلمين من جميع البلدان للتعارف والنسك المهتمام. ولينتفعوا بهذا الإجتماع فى الإتحاد و تقوية دينهم وإصلاحه لليوم المدوّم.

Poro sederek ingkang sami hadlir, Monggo kito sami ningkataken taqwa kito dhumateng Allah subhanahu wata'ala kanthi miderek sedanten perintah-perintahipun lan nebihi sedanten awisan-awisanipun.

Poro sedherek sedoyo, wonten wulan Dzulhijjah meniko Gusti Allah sampun majibaken dhumateng ummat Islam ingkang sampun mampu supados nglampahi hajji wonten tanah suci Mekkah sepindah selaminipun gesang kangge nyampurnaaken rukun Islam ingkang nomer gangsal. Sedoyo ummat Islam saking pundi-pundi negari sami kempal wonten tanah Arofah ngagem pakaian ingkang sami, inggih meniko pakaian ihrom ingkang pethak, mboten benten antawisipun tiyang miskin, tiyang sugih, tiyang pangkat menopo mboten. Sedanten makempal ngetingalaken syi'ar agami Islam, ngetingalaken persatuan ummat Islam sa' ngalam dunyo. Sami setunggal niat nglampahi ibadah hajji, tunduk lan tadlorru' ndherek dhawuhipun Allah. Dene ingkang dereng mampu supados berusaha sa' saget-sagetipun kanthi ningkataken semangat usaha lan do'a supados enggal dipun timbali tindak dhateng Makkah nglampahi hajji lan umroh, ndherek pikantuk kesempatan angsal gelar hajji mabrur ingkang sanget ageng ganjaranipun. Dhawuhipun Kanjeng Nabi Muhammad saw. :

الحجّ المبرور ليس له جزاء إلا الجنة

Artosipun : " Hajji mabrur iku ora ono piwalese kejobo suwarga "

Poro sedherek sedoyo, akhir-akhir niki kito sering mireng bencana wonten negari kito, wonten gempa Cianjur, tuwin Padang ingkang sanget ageng, tanah longsor, banjir, flu burung, flu babi, kecelakaan pesawat terbang, kapal laut, kereta api lan sanes-sanesipun. Sedanten meniko minongko ujian kangge tiyang ingkang sami taqwa lan azab kangge ingkang sami maksiyat. Kanti cobaan kolo wau saget ketingal sinten ingkang imanipun kiat lan sinten ingkang imanipun lemah/tipis.

Dhawuhipun Gusti Allah wonten Surat Al Baqoroh ayat 155 :

وَلَنَبْلُوَنَّكُمْ بِشَيْءٍ مِنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنْفُسِ وَالثَّمَرَاتِ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ

Artosipun wallohu a'lamu bimurodihi :

" Yekti Ingsun (Allah) bakal nyoba temen marang siro kabeh songko roso wedi, luwe, kekurangan soko piro-piro bondho, awak lan woh-wohan. Mongko mbebungaho siro (Muhammad) marang wong-wong kang podho sabar."

Kito saget nyonto kesabaranipun poro Nabi, poro ulama' lan auliya'. Kados kesabaranipun Nabi Ibrahim naliko dipun dhawuhi Gusti Allah supados mragat putranipun Isma'il. Wonten Al Qur'an Surat As Shoffat dipun cariyosaken bilih Nabi Ibrohim ngendiko kalih putranipun :

فَلَمَّا بَلَغَ مَعَهُ السَّعْيَ قَالَ يَا بُنَيَّ إِنِّي أَرَى فِي الْمَنَامِ أَنِّي أَذْبَحُكَ فَانْظُرْ مَاذَا تَرَى قَالَ يَا أَبَتِ افْعَلْ مَا تُؤْمَرُ سَتَجِدُنِي إِنْ شَاءَ اللَّهُ مِنَ الصَّابِرِينَ (102)

Artosipun wallohu a'lam :

"Naliko Ismail wis tekan umur sanggup kanggo nyambut gawe Nabi Ibrohim ngendiko : " He anakku ! sa' temene aku didhawuhi Gusti Allah (liwat ngimpi) supoyo aku nyembeleh seliramu, piye mungguh panemumu?" Ismail matur : " Duh ingkang romo ! Kulo aturi panjenengan nglampahi menopo ingkang dipun dhawuhaken dhumateng panjenengan, insya Allah Panjenengan manggihi kulo kalebet golonganipun tiyang-tiyang ingkang sami sabar. "

فَلَمَّا أَسْلَمَا وَتَلَّهُ لِلْجَبِينِ (103) وَنَادَيْنَاهُ أَنْ يَا إِبْرَاهِيمُ (104) قَدْ صَدَّقْتَ الرُّؤْيَا إِنَّا كَذَلِكَ نَجْزِي الْمُحْسِنِينَ (105) إِنَّ هَذَا لَهُوَ الْبَلَاءُ الْمُبِينُ (106) وَفَدَيْنَاهُ بِذِبْحٍ عَظِيمٍ (107)

Artosipun wallohu a'lam :

"Mongko nalikane Ibrohim lan Ismail podo pasrah lan Ibrohim wis nuro'ake Ismail ono pilingane, Ingsun (Allah) ndangu karo Ibrohim : " He Ibrohim, Seliramu wis bener-bener nglakoni opo sing wis dihawuhke lewat impen". Mengkono iku Ingsun aweh pinwales marang wong-wong kang podo tumindak becik. Sa'temene mengkono iku cobaan kang nyoto. Lan Ingsun (Allah) gawe tebusan (minongko gantine Ismail) hewan sembelehan kang gedhe".

Awit kesetiaan soho keikhlasan Nabi Ibrohim lan Nabi Ismail, Gusti Allah ngijoli Ismail digantos mendo gibas ingkang ageng saking suwargo kangge korban.

الله اكبر الله اكبر الله اكبر ولله الحمد.

Poro sederek sedoyo, monggo kito mendet hikmah critonipun Nabi Ibrohim lan Ismail. Kito saget instropeksi diri dateng awak kito. Kinten-kinten dumugi ngantos pundi kesediaan kito berkorban dhumateng Allah subhanahu wata'ala. Selajengipun kangge mengeti menopo ingkang sampun dipun lampahi Nabi Ibrohim as.lan Nabi Ismail as., kito dipun sunnahaken mragat hewan saget rupi mendo utawi lembu wonten sa' ba'danipun nglampahi sholat 'iedul adlha tanggal 10 Dzulhijjah soho wonten dinten tasyriq ngantos tanggal 13 Dzulhijjah. Dhawuhipun Kanjeng Nabi Muhammad saw. :

ألا إن الأضحية من الأعمال المنجية تنجى صاحبها من شرّ الدّنيا والآخرة

Artosipun kirang langkung :

" Elingo, sa'temene mragat hewan korban kuwi setengah songko piro-piro amal kang biso nylametake, nyelametake wong kang nglakoni songko olone dunyo lan akherat."

Ningali dhawuh meniko monggo kito sami mragat hewan kurban, langkung-langkung ingkang anggadahi rizqi kathah, sebab hean ingkang kito korbanaken mangke dados tunggangan kito, dados kendaraan kito wonten akherat, wonten wot shirothol mustaqim, kados dhawuhipun Kanjeng Nabi :

عظموا ضحاياكم فإنها على الصرط مطاياكم

" Podo nggedhe'no hewan korban iro kabeh kerono sa'temene hewan kurban mau bakal dadi kendaraan iro kabeh naliko lewat wot shiroth (al mustaqim)"

Poro sederek sedoyo, hewah kurban ingkang saget dipun damel kangge korban meniko kedah rupi unto utawi mendo utawi lembu ingkang sampun powel, ingkang sehat, mboten kuru sanget, ingkang mboten cacat, mboten pincang, mboten kero, mboten penyakiten lan sanes-sanesipun. Mestinipun ingkang paling sae sebab kangge kendaraan kito piyambak wonten akherat.

Sederek sedoyo ingkang dipun mulyaaken Allah. Amal lintunipun ingkang dipun sunnahaken wonten 'idul adha inggih meniko mahos takbiran. Takbiran meniko takbir muqoyyad, maksudipun namung dipun lampahi sa' ba'donipun sholat fardlu kemawon, wekdalipun milahi ba'do Shubuhipun dinten 'Arofah utawi tanggal 9 Dzulhijjah ngantos 'asharipun akhir dinten tasyriq tanggal 13 Dzulhijjah, dene malem 'iedul Adha milahi Maghrib ngantos minggahipun khotib dateng mimbar wekdalipun bebas sedalu ngantos enjing kados ingkang sampun kalampahaken.

. الله اكبر الله اكبر الله اكبر ولله الحمد.

جعلنا الله وإياكم من الحجاج المبرورين ومن المضحّين المخلصين وأدخلنا و إياكم فى زمرة عباده الفائزين المتقين المجا هدين.

بسم الله الرحمن الرحيم

إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ (1) فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ (2) إِنَّ شَانِئَكَ هُوَ الْأَبْتَرُ (3)

وقل رب اغفر وارحم وأنت خير الرا حمين

Sabtu, 10 September 2016

MAZHAB AHLIR-RA'YI DAN AHLIL-HADIS

Oleh * Achyat Ahmad

Jika kita membaca buku-buku berkenaan dengan tarīkh tasyrī‘ Islam atau sejarah mazhab-mazhab fikih, maka akan sangat mudah kita dapati penjelasan bahwa sejak periode yang paling awal, mazhab-mazhab fikih Islam sudah terpilah pada aliran Ahlir-Ra’yi dan Ahlil-Ḥadīṡ. Fikih Ahlir-Ra’yi berkembang di Irak, dipelopori oleh Imam Abū Ḥanīfah, pendiri mazhab Hanafi. Sedangkan fikih Ahlil-Ḥadīṡ berkembang di Madinah, dipelopori oleh Imam Mālik, pendiri mazhab Maliki.

Pada umumnya, dikemukakan bahwa yang melatarbelakangi pemilahan tersebut adalah kondisi kedua daerah yang nyaris sama sekali berbeda, antara Irak dan Hijaz. Konon, hadis-hadis yang beredar di Irak sangat minim, dan perbendaharaan hadis yang sangat minim itu pun harus melalui seleksi yang super ketat, sebab masyarakat Irak sangat heterogen dan kompleks, di mana wilayah tersebut masih kental dengan tradisi, budaya, pola pikir dan iklim politik warisan Persia.

Padahal, volume peristiwa-peristiwa baru yang terjadi di Irak, sebagai daerah metropolitan, jauh lebih besar ketimbang fenomena aktual yang terjadi di Hijaz –yang masih natural. Itulah sebabnya mengapa para ahli fikih di Irak kemudian lebih mengandalkan rasio (ra’yi) daripada hadis. Dan dari sini kemudian lahir corak fikih Irak yang khas, yang kemudian dikenal dengan Fikih Ahlir-Ra’yi, yakni fikih yang menitik-beratkan pada penalaran rasional tenimbang merujuk kepada hadis secara tekstual.

Berbeda dengan Irak adalah wilayah Hijaz, wabil-khuṣūṣ Madinah dan Mekah. Wilayah ini memang merupakan gudangnya hadis, karena para sahabat memang tinggalnya di wilayah ini. Itulah sebabnya peristiwa-peristiwa baru yang terjadi dan memerlukan jawaban serta penyelesaian, dapat dengan mudah dicarikan jawabannya dari hadis, di samping peristiwa-peristiwa yang terjadi di Hijaz ini tidak serevolusioner fenomena-fenomena aktual yang terjadi di Irak. Maka tradisi fikih corak ini selanjutnya dikenal dengan Fikih Ahlil-Ḥadīṡ.

* * *

Sekilas, narasi di atas tampak biasa-biasa saja dan wajar, karena memang penjelasan seperti itulah yang banyak beredar di buku-buku. Namun kejanggalan dan bahkan kekeliruan fatal akan segera tampak ketika kemudian banyak orang memahami secara keliru akan apa yang dimaksud Fikih Ahlir-Ra’yi dan Ahlil-Ḥadīṡ itu sendiri.

Mereka memahami bawa para ahli fikih di Irak banyak yang memutuskan hukum dengan penalaran rasional belaka tanpa perlu bersandar pada hadis (naṣ), karena memang hadis di situ sangat minim. Sedangkan para ahli fikih di Hijaz dalam memutuskan persoalan aktual cukup menggunakan hadis dan tidak perlu menggunakan nalar rasional sama sekali, karena memang di situ adalah gudangnya hadis.

Saya termasuk salah seorang yang memiliki pemahaman sedemikian pada awalnya, dan pemahaman itulah yang saya terangkan kepada teman-teman di sejumlah kesempatan, karena memang dalam referensi-referensi tarīkh tasyrī‘ yang saya baca memang seperti itu, sampai kemudian saya menemukan penjelasan berbeda dan meyakinkan di dalam kitab Manhajul-Baḥṡi wal-Fatwā karya Musṭafā Basyīr aṭ-Ṭarābulusī.

Dalam kitab tersebut diterangkan, bahwa menganggap Fikih Ahlir-Ra’yi adalah aktifitas berijtihad atau berfatwa menggunakan akal murni serta mengabaikan hadis, sementara Fikih Ahlil-Ḥadīṡ adalah melakukan penggalian hukum menggunakan hadis murni dengan mengabaikan rasio, adalah anggapan yang salah fatal dan jauh dari kebenaran.
Karena maksud dari Ahlir-Ra’yi adalah para ahli fikih yang melakukan penelitian mendalam dan detail terhadap landasan-landasan syariat (al-Quran dan hadis), lalu mereka mendapati bahwa ternyata hukum-hukum syariat itu bersifat rasional (ma‘qūlatul-ma‘nā), dan bahwa hukum-hukum syariat itu didasarkan pada alasan keberadaan yang akurat (‘illah ḍābiṭah). Maka dari sini mereka memfungsikan akal mereka untuk meneliti dan mengetahui ‘illah-‘illah itu, lalu menjadikan ‘illah itu sebagai pusat beredarnya hukum, akan ada dan tidak adanya.

Sedangkan Fikih Ahlil-Ḥadīṡ tidak dimaksudkan sebagai golongan ulama yang terlepas dari nalar sama sekali lantaran mereka merasa cukup dengan adanya naṣ yang berkelimpahan. Namun maksudnya adalah mereka mempersempit peran nalar untuk menelisik ‘illah-‘illah yang terkandung di dalam naṣ, kecuali jika tidak ada hadis yang berkenaan dengannya, atau tidak ada fatwa dari para sahabat.

Selanjutnya, Musṭafā Basyīr aṭ-Ṭarābulusī mencatat ada beberapa alasan mengapa pemahaman tentang Fikih Ahlir-Ra’yi bukan berarti mereka yang terlepas dari dari naṣ karena terlalu minimnya hadis, di samping kompleksnya iklim dan tradisi Irak; dan kenapa pula yang dimaksud dengan Fikih Ahlil-Ḥadīṡ bukanlah para ulama yang terlepas sama sekali dari nalar karena merasa cukup dengan keberlimpahan hadis di tanah Hijaz:

Pertama, bahwa telah ada sekitar seribu lima ratus sahabat  yang masuk ke Kufah lalu menetap di situ, dan banyak di antara mereka merupakan sahabat yang terkenal banyak meriwayatkan hadis dari Nabi , seperti Ibnu ‘Abbās, Anas bin Mālik, dan lain-lain. Dan, termasuk sahabat besar pertama yang menghuni Kufah adalah ‘Abdullāh bin Mas‘ūd, yang memang fokus mengajarkan ajaran Islam pada penduduk Kufah, sehingga jumlah ahli al-Quran, ahli fikih dan ahli hadis yang berguru pada beliau mencapai sekitar empat ribu orang (tābi‘īn). Tren itu terus berlanjut dan semakin menguat ketika Sayyidina ‘Alī bermukim di Kufah, sehingga menjadikan kota itu tak ada bandingannya dalam hal banyaknya ahli fikih dan ahli hadis.

Dalam hal ini, Anas bin Sīrīn berkata: “Aku mendatangi Kufah, lalu aku lihat di situ empat ribu orang yang mempelajari hadis, dan empat ratus di antara mereka telah menjadi ulama ahli.”

Kedua, hadis-hadis ulama Haramain (Mekah-Madinah) telah populer di kalangan ulama tābi‘īn dan tābi‘it-tābi‘īn, termasuk mereka yang berdomisili di Kufah. Penyebabnya, karena para ahli fikih di Kufah tidak mencukupkan diri dengan mengambil riwayat-riwayat hadis dari para sahabat yang bermukim di Kufah saja, namun mereka juga mengambil hadis-hadis dari para sahabat yang bermukim di Mekah dan Madinah. Ibnu Sa‘ad dalam “Ṭabaqāt”-nya menuturkan ada dua ratus dua orang tābi‘īn Kufah yang rutin melakukan aktivitas periwayatan itu.

Di samping itu, para ulama tābi‘īn dan tābi‘it-tābi‘īn Kufah juga kerap menunaikan ibadah haji dan umrah, dan dalam kesempatan itu mereka mengambil hadis-hadis dari ulama Hijaz. Di antara mereka adalah Imam Abū Ḥanīfah sendiri, yang telah menunaikan haji sebanyak lima puluh lima kali, dan dalam kesempatan itu beliau telah bertemu dengan para ulama Hijaz, termasuk Imam Mālik. Dengan demikian, maka sama sekali tidak mengejutkan jika Abū Ḥanīfah yang notabene adalah seorang Imam Fikih Ahlir-Ra’yi di Irak, ternyata di dalam kitab-kitabnya termuat lebih dari tujuh puluh ribu hadis, dan kitabnya yang berjudul “al-Āṡār” merupakan saringan dari empat puluh ribu hadis.

Jadi, para ulama Irak sama sekali tidak terasing dari iklmi dan tradisi hadis dan para ulama ahli hadis, sehingga dikatakan bahwa mereka memiliki perbendaharaan hadis yang sangat minim. Lihatlah al-Imām al-Bukhārī, di mana sejumlah negara telah dikunjunginya dalam rangka mencari hadis, namun ketika disebutkan tentang Kufah, dikatakan bahwa “beliau mengunjungi Kufah berkali-kali hingga tak terhitung jumlahnya”, yang menunjukkan bahwa Kufah memang merupakan gudang hadis.

Ketiga, apabila tradisi, budaya, pola pikir dan nuansa sosial di Irak telah memunculkan corak pemikiran di Irak yang sama sekali berbeda dengan Hijaz, maka bagaimana mungkin lingkungan itu justru malah melahirkan sosok seperti al-Imām Aḥmad bin Ḥanbal, yang justru menjadi seorang Imam Fikih Ahlil-Ḥadīṡ, di mana beliau menyatakan bahwa “Bagiku, hadis lemah lebih utama dari pada hasil nalar”?!

Keempat, sebaliknya, Imam Mālik yang berdomisili di Madinah justru terhitung sebagai seorang ulama mujtahid fikih bir-ra’yi. Dan sudah maklum bahwa beliau merupakan salah satu ulama hadis dengan gelar Amīril-Mu’minīn fil-Ḥadīṡ. Bahkan sebelum Imam Mālik, guru beliau yang bernama Rabī‘ah bin ‘Abdur-Raḥmān, dikenal dengan Rabī‘atur-Ra’yi. Beliau diberi julukan seperti itu karena sering menyertakan peranan nalar dalam ijtihadnya.

Maka dengan demikian, dua aliran mazhab fikih tersebut, antara Fikih Ahlir-Ra’yi dan Fikih Ahlil-Ḥadīṡ, bermuara pada perbedaan titik tekan manhaj atau metodologinya, di mana Fikih Ahlil-Ḥadīṡ mencukupkan pada lahiriah naṣ tanpa perlu menelisik ‘illah yang terkandung di dalamnya (kecuali apabila diperlukan), sedangkan Fikih Ahlir-Ra’yi berpandangan bahwa di balik naṣ-naṣ syariat itu terdapat ‘illah-‘illah yang menjadi pemantik suatu hukum. Namun tentu, dalam perjalanannya, antara naṣ dan peranan nalar mesti selalu menyatu dalam setiap aktivitas ijtihad.

Minggu, 14 Agustus 2016

PENDA'WAH SALAFY TETANGGA WAJIB BACA INI !!!

SYEIKH MUHAMMAD IBN ABDIL WAHHAB TIDAK BERTANGGUNG JAWABATAS ORANG YANG MENGKAFIRKAN ORANG_ORANG YANG BERTAWASUL

Terdapat keterangan dari Syeikh Muhammad ibn Abdil Wahhab dalam risalah yang disampaikan kepada warga Qoshim, keingkaran yang sangat dari beliau atas orang yang menilainya telah mengkafirkan oran yang bertawasul dengan orang-orang sholih.
Beliau berkata : "Bahwa Sulaiman Ibn Suhaim telah melontarkan fitnah,bahwa saya mengatakan hal-hal yang sebenarnya tidak pernah saya ucapkan dan kebanyakan hal-hal itu tidak pernah terlintas dalam benak saya. Diantaranya :
1. saya mengkafirkan orang yang bertawasul dengan orang-orang sholih.
2. saya mengkafirkan Imam Al-bushiri, gara-gara ucapan beliau "Wahai makhluk yang mulia", dan
3. bahwa saya membakar kitab Dalailul Khoirot.

Jawaban saya atas segala tuduhandi atas adalah "Subhanaka Haadzaa Buhtanun Azhiim".

Dalam risalah lain yang beliau persembahkan untuk warga Majma'ah terdapat dukungan terhadap pandangan beliau diatas. Beliau berkata : "Jika persoalan ini sudah jelas", maka masalah-masalah yang mendapat stigma negatif dari Sulaiman ibn Suhaim. Diantaranya : ada yang meerupakan kebohongan besar, yakni perkataanku bahwa saya telah mengkafirkan Imam Al-Bushiri dan sebagainya.

Selanjutnya beliau berkata : Jawaban saya atas tuduhan-tuduhan dimuka adalah "Subhanaka Haadza Buhtanun Azhiim".

Lihat risalah yang pertama dan kesebelas dari risalah risalah Syeikh Muhammad Ibn Abdil Wahhab bagian kelima.

wallahu a'lam.

Mafahim, hal : 150

Minggu, 31 Juli 2016

KAJIAN FATWA WAHABI “ NIKAH MISYAR “

NABLET LAGI BUAT KEDUNGUAN BUDAK POKEMON WOYO WOYO SALAPI WAHABI YANG SELALU APALAH APALAH...😉😉😉😉😉

KAJIAN FATWA WAHABI “ NIKAH MISYAR “

Bin Baaz Vs Al Bani

Nikah misyar yang juga dikenali sebagai ‘nikah musafir’ adalah adalah praktek pernikahan yang meniadakan kewajiban bagi suami untuk memberi nafkah. Praktek ini lazim dilakukan di Arab Saudi melalui fatwa dari Abdul ‘AzIz ibn Abdullaah ibn Baaz .

Meskipun sekilas hampir sama tapi ada perbedaan mendasar antara nikah misyar dan nikah mut’ah. Dalam nikah mut’ah tetap ada kewajiban nafkah & dibatasi waktu, sementara nikah misyar selain meniadakan kewajiban nafkah tapi menghalalkan hubungan suami istri juga tidak dibatasi waktu tertentu seperti nikah mut’ah.

Hal ini sesuai apa yang telah di katakan oleh Abu Malik Kamal bin Sayyid Salim mendefinisikan nikah mis-yaar dalam Kitab Shahih Fiqhis-Sunnah, 3/158 :

عقد الرجل زواجه على امرأة عقدًا شرعيّاً مستوفي شروطه وأركانه ، إلا أن المرأة تتنازل فيه - برضاها - عن بعض حقوقها على الزوج كالسكن والنفقة والمبيت عندها والقسم لها مع الزوجات ونحو ذلك

“Satu pernikahan dimana seorang laki-laki melakukan akad pernikahan terhadap seorang wanita dengan akad syar’iy yang memenuhi syarat-syarat dan rukun-rukunnya; namun si wanita mengugurkan sebagian haknya - dengan kerelaannya - seperti tempat tinggal, nafkah, giliran bermalam bersamanya, dan pembagian hak yang setara dengan istri-istri suaminya yang lain” .

1. Abdul ‘AzIz ibn Abdullaah ibn Baaz .

Dalam Fatawa ‘Ulama Balad Al Haram, 450-451 atau http://www.msyaronline.com/articles_desc.php?id=17

فتوى فضيلة الشيخ عبدالعزيز بن باز - رحمه الله - فحين سئل عن زواج المسيار والذي فيه يتزوج الرجل بالثانية او الرابعة، وتبقى المرأة عند والديها، ويذهب اليها زوجهافي اوقات مختلفة تخضع لظروف كل منهما.

‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah bin Baz ditanya mengenai hukum nikah misyar, yaitu seorang pria menikah lagi dengan istri kedua, ketiga atau keempat, dan ia katakan pada istri tersebut untuk tetap tinggal di rumah orang tuanya, lantas si pria pergi ke rumah si istri ini pada waktu yang berbeda dari istri lainnya. Apa hukum dari nikah semacam ini?

اجاب رحمه الله: «لا حرج في ذلك اذا استوفى العقد الشروط المعتبرة شرعاً، وهي وجود الولي ورضا الزوجين، وحضور شاهدين عدلين على اجراء العقد وسلامة الزوجين من الموانع، لعموم قول النبي صلى الله عليه وسلم: «احق ما اوفيتم من الشروط ان توفوا به ما استحللتم به الفروج» (رواه البخاري). وقوله صلى الله عليه وسلم: «المسلمون على شروطهم». فإن اتفق الزوجان على ان المرأة تبقى عند اهلها او على ان القسم يكون لها نهاراً لا ليلاً او في ايام معينة او ليالٍ معينة، فلا بأس بذلك بشرط إعلان النكاح وعدم إخفائه».

Beliau rahimahullah menjawab, “Nikah misyar semacam ini tidaklah masalah asalkan terpenuhi syarat-syarat nikah, yaitu harus adanya wali ketika nikah dan ridho keduany pasangan, serta hadirnya saksi yang adil ketika akad berlangsung. Juga tidak adanya yang cacat yang membuat nikahnya tidak sah. Dalil akan bolehnya bentuk nikah semacam ini adalah keumuman dalil

أَحَقُّ الشُّرُوْطِ أَنْ تُوْفُوْا بِهِ مَا اسْتَحْلَلْتُمْ بِهِ الْفُرُوْجَ

"Syarat yang paling berhak untuk ditunaikan adalah persyaratan yang dengannya kalian menghalalkan kemaluan (para wanita)" (HR. Bukhari no 2721 dan Muslim no 1418)

Begitu pula sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

وَالْمُسْلِمُوْنَ عَلَى شُرُوْطِهِمْ

"Dan kaum muslimin tetap berada diatas persyaratan mereka (tidak menyelishinya-pen)." (HR. Tirmidzi no. 1352 dan Abu Daud no. 3596)

Jika kedua pasangan sepakat jika si istri tetap di rumah bapaknya, atau si suami hanya bisa melayani istri di siang hari saja atau pada hari tertentu, atau pada malam tertentu, maka nikah semacam ini tidak bermasalah. Namun dengan syarat nikah ini dilakukan terang-terangan (diumumkan ke khalayak ramai), bukan sembunyi-sembunyi.
________________________Vs

2. Muhammad Nashiruddin Al-Albani

Kitab Ahkaamut-Ta’addud fii Dlauil-Kitaab was-Sunnah oleh Ihsaan Al-‘Utaibi, hal. 28-29

ثم التقيت بشيخنا الألباني رحمه الله في 17 محرم /1418هـ في بيته وطرحتُ عليه بعض المسائل من هذا لكتاب ، ومنها هذه المسألة ، فأفتى بحرمة هذا الزواج لسببين :

Syaikh Ihsaan bin Muhammad bin ‘Ayisy
Syaikh Ihsaan bin Muhammad bin ‘Ayisy Al-‘Utaibi pernah berkunjung ke rumah Syaikh Al-Albani pada tanggal 17 Muharram 1418 dan bertanya tentang nikah mis-yaar yang dilakukan oleh banyak orang dewasa ini. Maka beliau rahimahullah memfatwakan keHARAMan Nikah Misyar dengan dua sebab :

1. أن المقصود من النكاح هو " السكن " كما قال تعالى : ( وَمِنْ آَيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُمْ مِنْ أَنْفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُمْ مَوَدَّةً وَرَحْمَةً إِنَّ فِي ذَلِكَ لَآَيَاتٍ لِقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ ) الروم/21 ، وهذا الزواج لا يتحقق فيه هذا الأمر

“Maksud dari pernikahan adalah tercapainya ketentraman sebagaimana yang difirmankan Allah ta’ala : “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya adalah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang” (QS. Ar-Ruum : 21). Sedangkan pernikahan semacam ini tidak mewujudkan demikian.

2. أنه قد يقدَّر للزوج أولاد من هذه المرأة ، وبسبب البعد عنها وقلة مجيئه إليها سينعكس ذلك سلباً على أولاده في تربيتهم وخلقهم

“Boleh jadi Allah ta’ala mentaqdirkan si suami mendapatkan anak dari istrinya sebagai hasil dari pernikahan ini, lalu dengan sebab jauh dan jarangnya bertemu, maka akan menyebabkan dampak buruk bagi anak-anaknya di dalam urusan pendidikan dan akhlaq

##########################

Lagi-lagi wahabi saling semprot ..!!!
Emank wahabi Tukang usil melegalkan praktek budaya jahiliyah ............

KALIAN PILIH MANA ..😉😉😉😉😉

Selasa, 05 Juli 2016

KHUTBAH IEDUL FITRI 1437 H/2016M

KHUTBAH IEDUL FITRI 1437 H/2016M

Khutbah Ke-1
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر
الله أكبر الله أكبر الله أكبر كبيرا والحمد لله كثيرا وسبحان الله بكرة وأصيلا.
الحَمْدُ لِلَّه العَظِيْمِ جَلاَلُه، الكَثِيْرِ نَوَالُه، المَبْسُوطِ في الوُجُوْدِ كَرَمُهُ و اِفْضَالُه. حَمْدًا يَسْتَمِرُّ تَكْرَارُهُ في كُلِّ حِيْن، وَتَنتَشِرُ بَرَكَاتُهُ فِي الأَيَّامِ والشُّهُوْرِ والسِّنِيْن، وتَتَجَدَّدُ بِهِ فِي ايَّامِ جُمَعِنَا وَأَعْيَادِنَا غَوَامِرُ إِسْعَادِنَا وَإِمْدَادِنَا.
وأشهد انْ لَا اله اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَه، شَهَادَةً مُعْلِنَةً بِهَا اللِّسَان، وَمُصَدِّقَةً بها الأركانُ والجَنَانُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمدًا عبدُه و رَسُولُه، وَأَميْنُ وَحيِه الّذي تَعَيَّنَ على الأمةِ تَصديقُه وَقَبُولُه.
اللهم صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ مَا تَنَفَّسَ صُبْحُ الْمَسَرَّةِ عَن وجْهٍ سَعِيْدٍ، فِي كُلِّ جُمُعَةٍ وَعِيْدٍ، وعَلَى آلِهِ وصَحْبِهِ، السَّالِكين سَبِيْلَهُ فِيْ كُلِّ وَصْفٍ حَمِيْدٍ، و فِعْلٍ سديدٍ.
أما بعد: فَيَا عِبَادَ الله، أُوصِيْكُم وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ، اِتَّقُوا اللهَ ، اِصْبِرُوا وَصَابِرُوْا وَرَابِطُوْا وَاتَّقُوْا اللهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْن.
Hadirin sekalian yang dimuliakan ALLAH.

Sejak tadi malam, berjuta-juta umat Islam di negara yang kita cintai ini, dan di negara-negara lain terus mengumandangkan suara takbir, tahlil dan tahmid sampai saat ini.  Kita serukan berulang kali: Allah Maha Besar, Allah Maha Agung, sembari kita amati bagaimana kesempurnaan ciptaan Allah, semuanya sangat indah, selaras dan harmonis.

الله أكبر الله أكبر ولله الحمد
مَعَاشِرَ الْمُسْلِمِينَ والمسلمات رحمكم الله

Hari ini, dan beberapa hari mendatang kita akan melihat umat Islam mengenakan pakaian baru dengan wajah berseri-seri yang membayangkan kebahagiaan.  Mereka saling berjabat tangan mengucapkan minal ‘aaidiin wal faaizin, yang artinya semoga kita tergolong ke dalam kelompok orang-orang yang kembali dan termasuk dalam kelompok orang-orang yang beruntung, orang-orang yang sukses.

‘Aaidiin berasal dari kata:
عاد – يعود – عودا أو عيدا
Artinya kembali, maksud kembali kepada fithroh, atau kembali kepada asal kejadian, atau kembali suci.  Bisa juga berarti kembali mengalami Romadhon yang akan datang.

Adapun faaiziin berasal dari kata
فاز – يفوز - فوزا
Yang artinya menang, atau beruntung atau sukses.

Bagaimana gambaran orang yang beruntung, orang yang sukses dalam Quran?  Quran menjelaskan sebagai berikut.

فَمَنْ زُحْزِحَ عَنْ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ
Artinya:
Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. (Al Imron : 185)

Memang istilah “minal aidin wal faizin” kurang begitu dikenal di luar negeri karena ini tradisi kaum muslimin di Indonesia namun setiap ucapan baik, apalagi merupakan doa, dalam momen nikmat atau bahkan musibah, adalah sesuatu yang boleh, bahkan baik untuk dilakukan.

Ucapan selamat atau tahniah atas datangnya momen tertentu bisa saja merupakan tradisi atau adat. Sementara hukum asal suatu adat adalah boleh, selagi tidak ada dalil tertentu yang mengubah dari hukum asli ini. Hal ini juga merupakan madzhab Imam Ahmad. Mayoritas ulama menyatakan, ucapan selamat pada hari raya hukumnya boleh (lihat: al-Adab al-Syar'iyah, jilid 3, hal. 219).

Di berbagai tempat di negara yang kita cintai ini akan banyak sekali diadakan pertemuan halal bi halal.  Di tempat itu mereka saling berjabat tangan sambil mengucap minal ‘aaidin wal faaizin, kemudian mereka tidak lupa menambahkan kalimat mohon maaf lahir dan batin, ada juga yang mengucapkan taqobbalalloohu minnaa wa minkum, yang artinya semoga Alloh menerima ibadah kami dan ibadah kalian.

Dalam Sunan al-Baihaqi disebutkan,

عَنْ خَالِدِ بْنِ مَعْدَانَ قَالَ: لَقِيتُ وَاثِلَةَ بْنَ الأَسْقَعِ فِي يَوْمِ عِيدٍ فَقُلْتُ: تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْكَ، فَقَالَ: نَعَمْ تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْكَ، قَالَ وَاثِلَةُ: لَقِيتُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَوْمَ عِيدٍ فَقُلْتُ: تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْكَ، فَقَالَ: نَعَمْ تَقَبَّلَ اللَّهُ مِنَّا وَمِنْكَ.
Artinya :
Diriwayatkan dari Khalid bin Ma'dan, ia berkata, "Aku bertemu Watsilah bin Asqa' pada hari Raya. Aku katakan padanya: Taqabbalallahu minna wa minka. Watsilah menanggapi, 'Aku pernah bertemu Rasulullah SAW pada hari raya, lantas aku katakan 'Taqabbalallahu minna wa minka'. Beliau menjawab, 'Ya, Taqabbalallahu minna wa minka."

Tradisi halal bi halal ini hanya ada di Indonesia, di negara-negara lain tradisi ini tidak dikenal, di zaman Rasulullah saw pun tidak dikenal.  Tradisi ini khas Indonesia, namun pada hakikatnya merupakan ajaran Islam.

Mereka yang melakukan ibadah puasa dengan baik, harus yakin, atau husnuzh zhon kepada Allâh, bahwa Allâh telah mengampuni dosa-dosanya.  Sebab Rasulullah saw bersabda

من صام رمضان إيماناً واحتساباً غفر له ما تقدم من ذنبه   (رواه البخاري و مسلم)

Artinya : Barangsiapa berpuasa romadhon dengan penuh keimanan dan keikhlasan maka diampuni semua dosanya yang telah lalu. (HR Bukhari dan Muslim(

Akan tetapi harus kita ketahui, bahwa yang bisa mendapatkan pengampunan lewat ibadah adalah dosa dalam rangka hubungan kita dengan Allâh.

Adapun dosa dengan sesama manusia harus diselesaikan sendiri.  Kalau kita pernah menzalimi bawahan kita, kalau kita pernah menyakiti hati teman kita, kalau kita pernah melakukan kesalahan terhadap orang lain maka kita harus meminta maaf.  Seorang anak minta maaf kepada orang tuanya.  Suami istri saling bermaafan.  Tetangga saling mengunjungi dan saling bermaafan, teman dan sahabat berjabat tangan masing-masing memohon maaf.  Mereka yang berjauhan, kirim sms atau atau kartu lebaran untuk mengucapkan Selamat Lebaran dan memohon maaf.

Namun, kalau kita berhutang, kalau kita pernah mencuri, atau merampas hak seseorang maka kita wajib membayar, atau mengembalikan atau mengganti rugi.  Kalau kita tidak mampu mengganti maka kita harus minta ridhonya atau minta dihalalkan.

Kepada seseorang yang hendak kita bebaskan hutangnya, atau kita ikhlaskan barang yang telah diambilnya, kita berkata halalun laka, artinya: halal bagimu.

Halal bi halal, atau halal dengan halal, ini dilakukan dengan maksud agar semuanya menjadi halal, tidak haram, atau tidak berdosa.  Mungkin dari sinilah istilah halal bi halal itu lahir.

الله أكبر الله أكبر ولله الحمد
مَعَاشِرَ الْمُسْلِمِينَ والمسلمات رحمكم الله

Marilah kita sekarang melakukan evaluasi, setelah Romadhon menggembleng kita sebulan penuh, setelah Romadhon mengasuh dan mengasah kita, apakah kita ini termasuk orang yang ‘aaidiin dan faaiziin?  Juga perlu kita evaluasi apa hasil yang kita peroleh dari ibadah Romadhon.

Dikatakan bahwa:

لَيْسَ الْعِيدُ لِمَنْ لَبِسَ الْجَدِيدَ بَلْ هُوَ لِمَنْ طَاعَتُهُ تَزِيدُ.
Bukanlah hari raya itu untuk orang yang memakai pakaian baru, tapi hari raya adalah untuk orang yang ketaatannya bertambah.

Kemudian dikatakan pula:

وَلا لِمَنْ تَجَمَّلَ بِاللُّبْسِ وَالرُّكُوبِ بَلْ لِمَنْ غُفِرَ لَهُ الذُّنُوبُ.
Dan bukan pula untuk orang mempercantik diri dengan pakaian dan kendaraan, tetapi hari raya adalah untuk mereka yang diampuni dosa-dosanya.

Kalau kita nanti lebih sering sholat berjamaah, lebih sering mengkaji Quran, lebih sering sholat malam, lebih sering sholat Dhuha, lebih sering bersedekah, lebih taat kepada orang tua, lebih banyak ketaatan yang kita lakukan.  Maka kita pantas merayakan lebaran ini.

Dalam buku Tuhfatul Asyroof diceritakan

Dahulu ada seorang lelaki miskin.  Ia memiliki seorang anak laki-laki.  Ketika hari raya tiba, ia tidak memiliki harta sedikit pun.  Melihat anak-anak tetangga mengenakan pakaian baru, sedang anaknya berpakaian lusuh, ia lalu menangis.
“Ayah mengapa engkau menangis?” tanya anaknya.
“Aku menangisi nasibmu, Nak.  Aku lihat anak-anak tetangga mengenakan pakaian yang bagus, sedangkan pakaianmu compang-camping. Aku menyesal tidak dapat membahagiakanmu,” jawab ayahnya.
“Ayah, janganlah menangis.  Bagiku, hari raya adalah hari ketika kedua orang tuaku ridha kepadaku.  Pakaian dan makanan bukanlah sesuatu yang penting bagiku.”

الله أكبر الله أكبر ولله الحمد
مَعَاشِرَ الْمُسْلِمِينَ والمسلمات رحمكم الله

Apalah gunanya pakaian baru, kendaraan baru, makanan lezat kalau orang tua tidak ridho kepada kita.  Karena mereka yang durhaka kepada orang tua tidak mungkin hidup bahagia di dunia, apalagi di akhirat nanti.

Semoga kita semua menjadi orang yang bahagia didalam hari yang suci ini.

جَعَلَنَا اللهُ وَاِيَّاكُمْ مِنَ العَائِدِيْن الفَائِزِيْن، الظَّافِرِيْنَ بِرِضَى رَبِّ العَالِمِيْنَ وَأَنْ يَكْتُبَنَا وَإِيَّاكُمْ مِمَّنْ صَامَهُ وَقَامَهُ إِيْمَانًا وَاحْتِسَابًا، حَتَّى نَحْظَى بِالرَّحْمَةِ وَالغُفْرَان، وَالعِتْقِ مِنَ النِّيْرَان.

اِنَّ أَشْرَفَ الكلامِ وأَحْسَنَه، وَأَبْيَنَ النِّظَامِ وَأَتْقَنَه، كَلَامُ اللهِ القَديم، الهادي الى الصّراطِ المستقيم، فقد قال في ذالك اللفظِ القَويم: فإذا قرأت القرآنَ فاستعذ بالله من الشيطان الرجيم: أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
أَوَلَمْ نُعَمِّرْكُم مَّا يَتَذَكَّرُ فِيهِ مَن تَذَكَّرَ وَجَآءَكُمُ النَّذِيرُ

وَفَّقَنا الله و اياكم لِحِفْظِ حقِّ هذا الكتاب، وَأَدَآءِ مَا لَهُ مِنَ الْأَدَبِ، وَهَدَانَا لِلْعَمَلِ به الى طريقِ الصَّوَاب. اقول قولي هذا و اَسْتغْفِرُوا اللهَ العظيمَ لي و لكم، ولوالدينا وَوَالديكم وجميعِ المسلمين، فاستغفروه اِنه هو الغفور الرحيم.


خطبة الثانية
الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر الله أكبر
الله أكبر كبيرا والحمد لله كثيرا وسبحان الله بكرة وأصيلا.

الحمدُ لله العَالِمِ بِمَا أَسَرَّهُ العَبْدُ وأَعْلَنَه، الكَرِيْمِ الَّذِي خَلَقَ الوُجُوْدَ وأَحْكَمَ صُنْعَهُ وأَتْقَنَه.
أَشْهَدُ اَنْ لَا اِلَهَ اِلا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَه، شَهَادَةَ عبدٍ أَقَرَّ لَهُ بِالتَّوْحِيْد وآيَاتِهِ الْبَيِّنَة، وأشْهَدُ اَنَّ سَيِّدِنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ ورَسُوْلُهُ جَامِعُ المَحَاسِنِ فَمَا أحْسَنَه.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ و صَحْبِهِ مَا تَكَرَّرَ ذِكْرُهُم على الْألسِنَةِ.
أمَّا بَعْدُ يَا مَعْشَرَ الأِخْوَان، الحَاضِرِيْن فِي هَذَا الزَّمَانِ وَاْلمَكَان، أُوصِيْكُمْ وَ نَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ، وَاتَّقُوا اللهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ. إِتَّقُوْا اللهَ, إِتَّقُوْ اللهَ حَقَّ تَقاتهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.
وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَتَعاَلى صَلَّى عَلَى نَبِيِّهِ قَدِيْماً، وَأَمَرَناَ بِذٰلِكَ إِرْشَاداً لَناَ وَتَعْلِيْماً. فَقاَلَ تَعَالى وَلَمْ يَزَلْ قَائِلاً عَلِيْماً. إِنَّ اللهَ وَ مَلاَئِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ، يَاأَيُهَا الَّذِيْنَ أمَنُوْا صَلُّوا عَلَيْهِ وَ سَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا.
أللهم صَلِّ وَ سَلِّم عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ فِي كُلِّ وَقْتٍ وَ حِيْن، عَدَدَ أضْعَافِ صَلَوَاتِ المُصَلِّيْن والمُصَلِّيْن، وَعَدَدَ أضْعَافِ ذِكْرِ الذَّاكِرِيْن و الذاكِرِيْن.
و خَصَّ بشريف تِلْكَ الصَّلَاةِ وَ التَّسْلِيْم، أَفْضَلَ الصَّحَابَةِ وأَكْرَمَهم، وأَقْرَبَهُمْ اِلَى المُصْطَفَى، وأَعْلَمَهُم، السَّالِكَ فِي حُبِّ اللهِ وَرَسُوْلِهِ أَقْوَمَ الطَرِيْق، سَيِّدَنَا أبَابَكْرٍ الصِّدِّيق، و أَدْخِلْ فِي بَرَكَاتِ تِلْكَ الدّعْوةِ و الصَّلَاة، السَّيِّدَ الصَّادِقَ فِي حُبِّ اللهِ وَ حُبِّ رَسُوْلِه ، المُوَفَّق لِلصَّوَاب، سَيِّدَنا عمرَ بنَ الخطاب، والسيدَ الّذي بَلَغَ مِنْ مَرَاتِبِ الأِحْسَان، مَا يَرْجَحُ له عندَ الله المِيْزَان، سَيِّدَنا عُثمَانَ بنِ عَفَّان، وَالأمَامَ الَّذي بَلَغَ فِي الشَّرَفِ أعلى المَرَاتِب، سَيِّدَنا عليَّ بْنَ اَبِي طَالِب.

وَ جَمِيْعَ أَصْحَابِ رَسُوْلِ الله، الَّذِيْنَ بَلَغُوا مِنَ الشَّرفِ أَقْصَاه، لَا سِيَّمَا بَقِيَّةِ العَشْرَة، الذِيْنَ بَشَّرَهُمُ النَبِيُّ بِالجَنَّةِ وَالْمَغْفِرَة، طَلْحَةَ، والزّبَيْر، وَ عَبْد الرحمنِ بنِ عوفٍ، و سَعْدٍ وَ سَعِيْدٍ،  وَعَامرِ بْنِ الجرَّاح، وَجَمِيْعِ مَنْ شَمَلَتْهُ دَائِرَةُ الفَلَاحِ وَالصَّلَاح، وَالسَّيِدَيْنِ الكَرِمَيْن، سيِّدِنَا الحَسَنِ و الحُسَيْنِ، وأُمِّهِمَا الزَّهْرَاء بِنْتِ سَيِّدِ الكَوْنَيْن، وَجَمِيْعِ أَزْوَاجِ رَسُوْلِ الله وعِتْرَتِه، وَالثَابِتِينَ عَلَى حُبِّه وَ مَوَدَّتِه، لَا سِيَّمَا سَيِّدِنَا حَمْزَةَ والعَبَّاس، وَمَنْ أَحَبَّهُمْ مِنْ خِيَارِ النَّاس:

أللهُمَّ ارْزُقْنَا حُبَّهُمْ، وَيَسِّرْلَنَا قُرْبَهُم، وَاجْعَلْنَا بِهَدْيِهِمْ مُهْتَدِيْن، وَ بِهِمْ فِي جَمِيْعِ اَحْوَالِنَا مُقْتَدِيْن، يَا رَبَّ العَالَمِيْن
ألَّلهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤمِنِيْنَ وَ المُؤْمِنَات  وَ المُسْلِمِيْنَ و المُسْلِمَات وَوَفِّقْنَا اَجْمَعِيْنَ لِلْأَعْمَالِ الصَّالِحَاتِ   وَالنِّيَّاتِ الصَّالِحَات   بِرَحْمَتِكَ يَا أرْحَمَ الرَّاحِمِيْن...
اللهم يَا مَنْ اِلَيْهِ تُرْفَعُ الحَاجَات، وبِرِعَايَتِه تُدْفَعُ الْمُهِمَّات، وَبِعِنَايَتِهِ تُسَدُّ الفَاقَات: وَقِفْنَا على اَعْتَابِ فَضْلِكَ طَامِعِيْن، وَوَرَدْنَا اِلَى اَبْوَابِ فَضْلِكَ الرَّاغِبِيْن، حَمَلَنا اِلَيْكَ حُسْنُ الرّجاءِ فِيك، وَجَمَعَنَا عَلَيْك صِدْقُ الإلْتِجَاءِ اِلَيْك، وَقَدْ دَعوْنَاكَ بِأَلْسُنٍ نَاطِقَة، وَ رَجَوْنَاكَ بِأفْئِدَةٍ مِنَ الخَوْفِ مِنْكَ خَافِقَة، نُؤَمِّلُ مِنْك تَحْقِيْقَ مَا رَجَوْنَاه، وَغُفْرَ مَا جَنَيْنَاه، وَقَبُوْلَ مَا عَمِلنَاه، وَ اِجَابَةَ مَا دَعَوْنَاه.

وَقَدْ بَرَّزْنَا فِي مُصَلَّى العِيد، طَامِعِيْنَ فِي المَزِيْد، وَرَجَاؤُنَا فِيْك اَنْ تُعِيْدَ عَلَيْنَا هَذِهِ الأعْيَادَ فِي صِحَّةٍ كَامِلَةٍ، وَ ازْدِيَادٍ فِي الأرْوَاحِ وَ الأجْسَادِ سِنِيْنًا بَعْدَ سِنِيْن، وَأعْوَامًا بَعْدَ أَعْوَام فِيْ جَمِيْلِ بِرٍ و اِنْعَامٍ تَتَنَعَّمُ بِهِ الأرْوَاحُ وَ الأَجْسَامُ  يااَرْحَمَ الرَّاحِمِيْن

اللهم ارحَمْنَا وَأَدْخِلْنَا الْجَنَّةَ مَعَ اْلأَبْرَارِ، يَاعَزِيْزُ، يَاغَفَّارُ، يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ. وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ، وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

عِبَادَ اللهِ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيتَآئِ ذِي الْقُرْبَى، وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَآءِ وَالْمُنكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ

Senin, 04 Juli 2016

Hukum Ziarah Kubur Menjelang Ramadhan atau Hari Raya

Hukum Ziarah Kubur Menjelang Ramadhan atau HARI RAYA adalah boleh (Tidak ada larangan kecuali Kaum Wahabi yang Melarang)

Pada prinsipnya, ziarah ke makam orang tua, keluarga, guru dan para ulama itu dapat dilaksanakan kapan saja; mau pagi, siang, sore, malam, boleh-boleh saja; hari Senin, Selasa, atau yang lainnya; seminggu sekali, dua kali atau tiga kali, silakan. Sebab inti (hikmah) dari ziarah ialah menebalkan keimanan dengan mengingat mati.

Oleh karena itu, ziarah di bulan suci Ramadhan ataupun di Hari Raya, sekalipun sebenarnya tidak ada perintah dan tidak ada larangan.

Dan karena tidak adanya larangan, orang yang suka ziarah mengambil inisiatif alangkah indahnya jika dapat kirim doa pada hari-hari yang penuh rahmat dan ampunan (hari-hari bulan Ramadhan) dan hari yang bahagia (Idul Fithri).

Di dalam kitab "Nuzhatul Muttaqin Syarah Riyadhus Shalihin" jilid 1 halaman 500 masalah ziarah kubur diterangkan sebagai berikut:

LIHAT SCAN KITAB DI BAWAH INI..!

عن عائشة رضي الله عنها قالت : كان رسول الله صلى الله عليه و سلم كلما كان ليلتها من رسول الله صلى الله عليه و سلم يخرج من أخر الليل الى البقيع , فيقول : السلام عليكم , دار قوم مؤمنين , و اتاكم ما توعدون , غدا مؤجلون , و انا ان شاء الله بكم لاحكون ! اللهم اغفر لأهل بقيع الغرقدرواه مسلم

Artinya: Dari Sayyidah 'Aisyah ra berkata: "Setiap Rasulullah saw bergilir bermalam ditempat 'Aisyah, pada akhir malam beliau keluar menuju ke makam Baqi', kemudian mengucapkan:

"Assalaamu 'alaikum daara qaumin mu'minina wa ataakum maa tuu'aduuna ghadan mu'ajjaluuna, wainnaa insyaa Allaahu bikum laahikuun. Allaahummaghfir li ahli Baqi'il Gharqad (Semoga kesejahteraan dilimpahkan atas kalian wahai penghuni perkampungan kaum mu'minin, dan akan datang kepada kalian apa-apa yang dijanjikan besok pada masa yang telah ditentukan. Dan insya Allah aku akan menyusul kalian. Ya Allah ! Ampunilah dosa-dosa penghuni Baqi' Gharqad !" (Hadits Riwayat Muslim).

Faedah (maksud) Hadits:

Sunnah hukumnya mengucapkan salam kepada ahli kubur dan bacaan-bacaan yang diucapkan Nabi saw, seperti istighfar.

Begitu pula, boleh hukumnya berziarah ke kuburan pada waktu malam hari.

Selasa, 21 Juni 2016

AL QUTUB AL-IMAM AL-HABIB ABDUL QODIR BIN AHMAD ASSEGAF

Seseorang itu akan bisa mendengar dan berbicara dengan rosulullah shallallahu alaihi wasallam secara langsung tentunya ia telah mencapai 79 ribu maqam dan berhasil menghilangkan 247 ribu hijab dalam hatinya........

Suatu ketika ada seorang muhibbin datang kepada al-habib abdul qadir bin ahmad assegaf seraya berkata

Wahai habib, sudah bertahun-tahun aku ikut ta'lim denganmu, dan sudah lama pula aku rindu ingin bertemu rosulullah shallallahu alaihi wasallam, namun hingga saat ini keinginanku tersebut belum dikabulkan Allah SWT, aku ingin engkau berkenan menjadi wasilahku bertemu dengan rosulullah shallallahu alaihi wasallam

Mendengar permohonan si muhibbin tadi, al-habib abdul qadir bin ahmad assegaf mengajaknya ziarah ke makam rosulullah shallallahu alaihivwasallam, tatkala sudah tiba di makam rosulullah shallallahu alaihi wasallam, beliau membaca salam dan beberapa aurod

Tak berapa lama rosulullah shallallahu alaihi wasallam menjawab salam dari al-habib abdul qadir bin ahmad assegaf, bahkan rosulullah shallallahu alaihi wasallam nampak keluar dari pusaranya yang mulia tersebut

Mendengar jawaban salam dan melihat rosulullah shallallahu alaihi wasallam, si muhibbin gemetar seakan tak bisa mengendalikan dirinya, serasa tubuhnya akan luluh lantak menatap keindahan wajah rosulullah shallallahu alaihi wasallam, akhirnya al-habib abdul qadir bin ahmad assegaf memegangnya sehingga ia mampu mengendalikan dirinya

Semoga Allah SWT membuka segala macam hijab dan memperkenankan kita untuk memandang keindahan wajah mulia rosulullah shallallahu alaihi wasallam baik di dunia maupun di akhirat......Aamiin

ALLAHUMMA SHOLLI ALA SAYYIDINA MUHAMMAD WA ALA ALI SAYYIDINA MUHAMMAD